Thursday, November 3, 2011

Saat akad itu terlafaz


Wahai lelaki...
anganmu sering kali tak putus dari dia,gadis idamanmu...
hati tak putus mendambakan yang terbaik...
lantas mata sering jaga,
mengintai dalam senyap,
merisik dalam gelap,
merindu dalam lena,
bilakah waktu bahagia itu kan tiba...

Namun lelaki...
seringkali kau lupa...
menjadi iman bukan semudah melafaz kata-kata...
menjadi nakhoda bukan semudah mengait rambutan dijuntaian pokok...
menjadi pemimpin bukan semudah mengunyah roti yang hangit...
kerana terciptanya dirimu untuk menggalas seluruh bebanan isi dunia...
terciptanya dirimu untuk membela mereka yang lemah,
terciptanya dirimu untuk melindungi tulang rusukmu...
terciptanya dirimu penuh barakah buat seisi dunia...



Mengertilah wahai lelaki...
bahtera perkahwinan itu bukan sekadar melunas syariat,
tak jua menyatukan hati yang marak dengan cinta agungmu,
tetapi pada sebuak perkahwinan itu tergalasnya sebuah tanggungjawab yang maha berat yang cukup menggerunkan isi dunia...
kerana pada saatnya akad terlafaz dibibirmu...
kau telah meletakkan pemilik tulang rusukmu diantara pemisah syurga dan neraka!
sedarlah hakikat itu!

Ketahuilah lelaki...
langkah pemilik tulang rusukmu terletak pada dirimu!
Apa bisa...
wanita suci yang lahirnya penuh dengan didikan,
ulas bicaranya penuh santun,
alunan suara zanjinya penuh pesona,
bibirnya yang sentiasa basah dengan zikriullah,
pipinya yang tak pernah tercela, dek air mata yang menghujan di sepertiga malam...
kau heret ke lembah neraka...?

Mungkin sahaja hatimu amarah saat ini...
'Bagaimana mungkin aku mengheret mereka, sedang mereka yang wajib patuh padaku!'



Lihatlah hakikat...
Allah s.w.t Maha Adil,
dijadikan setiap yang hidup itu berpasangan...
sebagaimana siang, adanya malam...
sebagaimana cerah, adanya gelap...
sebagaimana seorang isteri wajib patuh pada si suami, sebegitulah si suami wajib memacu si isteri pada jalanan-Nya...

Pada nafkahmu,
pada keberkatan amalanmu,
pada perbuatanmu,
pada amanahmu,
pada sikapmu,
diri si dia terletak dipersimpangan syurga dan neraka...

Lahirnya si dia dari benih yang suci,
ditatang dan diasuh dengan syariat-Nya,
agar bisa menjadi bidadari-bidadari yang menghiasi syurgawi nanti...
Wahai lelaki...
Saatnya kau memetik si dia dari ladangnya,
ketahuilah...
pemiliknya tak henti gusar akan nasib untung benih yang dilahirkan mereka...
akankah ia mekar dan disayangi...
akankah syurga itu pengakhirannya...
hanya Iman didada yang merawat gusar yang tak henti menyapa hati mereka...


~Eloknya sebuah benih, kerana bajanya...selamatnya seorang isteri dari neraka jahanam, kerana barakah nafkah si suami...~





Read more: http://cutadashofdiverse.blogspot.com/2011/10/saat-akad-itu-terlafaz.html#ixzz1cbLJPBGS

No comments:

Post a Comment

Post a Comment